-->

Friday, May 6, 2016

Menikmati Indahnya Sunrise di Gunung Bromo



Sabtu pagi di Malang terlihat cerah, aku kerja di salah satu toko oleh-oleh di Malang di daerah Sanan. Aku ini ngalam mania tulen, gue ini arema sejati loh. Kalo rikau lihat fotoku udah pasti para perempuan klepek-klepek liat fotoku wkwkwkwk... udah lah kita fokus dulu. Kerjaku di sana terbagi jadi 2 shift, yaitu pagi dan siang, kalo pagi dari jam 7 pagi pek jam 4 sore, dan kalo siang dari jam setengah 2 siang pek jam 9 malam. Aku tinggal di daerah kuburan Samaan, gue ini bukan setan loh jangan kamu pikir aku ini setan, gue ini manusia gak percaya liat aja kaki gue napak. Gue tinggal di daerah tapak siring, kalo gue ke tempat kerja biasanya di anter, kalo pulang bisa berbagai alternatif yaitu ngangkot, bareng temen, jalan kaki, dan dijemput. Kalo di sana liburnya cuma sebulan sekali, pertama aku jadi anak baru 3 bulan pertama gue gak pernah libur, lewat dari 3 bulan gue mecahin rekor bolos terbanyak, kalo gue sih gak kayak temanku kalo anak-anak yang lain kan bolosnya 3-4 hari kalo gue cuma 1-2 hari, kalo paling parah sih pernah seminggu, itu sih gak sering cuma jarang, rata-rata sih karna gue sakit.

Kerjaku simple cuma display barang yang kosong, kalo dulu sih bingung mau ngambil and display apa tapi seiring berjalannya waktu akhirnya bisa aja display barang kosong. Kalo sabtu dan minggu udah dipastikan tempat kerjaku bakal rame, gue waktu masuk kerja kwalahan tapi seiring berjalannya waktu gue akhirnya terbiasa. Kalo teman kerjanya sih enak banget, banyak crita di sana yang menyenangkan kalo gue crita bisa-bisa kelarnya subuh. Minggu pagi kami berencana pergi ke Bromo bareng-bareng, awalnya gue gak mau ikut karna mau nglembur tapi karna aku dipaksa temenku yah akhirnya aku ikut. Brangkatnya sabtu malam, karna kami mau lihat matahari terbit di Bromo, kami mau lihat sun rise lalu mengabadikannya supaya kami teringat kejadian ini and kami bisa mengenangnya. Memori tentang keindahan Bromo akan terus kami kenang sampai kami tua.

Waktu itu hari Sabtu dan aku masuk pagi, yah seperti biasa gak ada yang spesial, kebetulan waktu itu ku kesiangan biasanya sih tepat waktu. Toko rame banget kayak pasar besar, aku datang, naruh barang-barangku di lokerku, lalu bergegas ngambil barang di atas lalu display. Tokonya hari itu benar-benar ramai gak kayak biasanya, tiap display habis begitu seterusnya, aduh-aduh sampai bosen aku display melulu tapi gimana lagi namanya juga resiko kerja. Untuk absen di tempatku masih manual, yang absen kasirnya, waktu itu aku di panggil kasirnya dan ditanya masuk jam berapa tadi pagi, dengan tenang kujawab aja kalo masuk jam tujuh kurang seperempat lalu dia tulis jam tujuh kurang seperempat, padahal jam setengah delapan ku datangnya(sssstttt.,.jangan bilang siapa-siapa ya soalnya ku bohongi kasirnya gak enak ku sebenarnya, maaf untuk kasir yang dulu kubohongi).

Waktu istirahat aja sampai ku gak sempet, bis makan ku langsung balik. Untung aja hari ini ku gak nglembur, kalo gak bisa-bisa aku tepar, akhirnya temenku yang shift siang datang, aku agak lega karna ada yang bantuin. Jam 4 pun tiba aku langsung pulang sebenarnya sih di suruh lembur tapi ku gak mau, akhirnya aku pulang tapi sebelum pulang aku makan bakso ama anak-anak. Aku pulangnya bareng temenku jadi bis makan bakso aku langsung pulang. Menurut rencana yang telah disusun seminggu yang lalu, kami brangkat jam 9 malam, kira-kira nyampainya jam 2-3 pagi lalu kami jalan dari tempat pemberhentian kalo di hitung sekitar jam 5 pagi kami bakal nyampek di atas gunung Bromo.

Itu rencananya sih tapi kadang yang kita rencanakan tidak sesuai dengan realita kok bisa? Yah soalnya...kalo ingin tau maksudku baca aja ceritaku sampai selesai nanti kalian akan paham apa yang aku maksud. Baik kembali ke crita, aku nyampek di rumah jam 5 sore, datang aku langsung tidur, bangun jam 6 sore lalu persiapan ke Bromo. Arek-arek sms dan bilang udah menungguku, aku ke tempat anak-anak menungguku. Temenku yang dari Situbondo menyewa mobil, aku bertanya kepada dia habis berapa nih nyewa mobil, dengan enteng dia bilang ak usah dipikir yang penting kita brangkat, ya udah kami langsung brangkat menuju kostnya temenku yang perempuan, kami jemput mreka lalu ke tempat kerjaku tuk jemput temenku yag masih nglembur.
Ini foto di gang depan tokoku, kami masuk gang dan menjaga jarak jangan sampai ketahuan, sambil nunggu temenku yang masih kerja kami berpose dulu

Sebelum kami menjemput teman kami, aku dan anak-anak menunggu toko tutup di gang depan toko kami, kami masuk gang dan menjaga jarak jangan sampai kami kelihatan di depan toko. Pokoknya seru karna rasanya jantung berdebar-debar kami takutnya ketahuan bos dan pengawas toko. Aku yang pakai baju putih keren kan gua hehehehe...

Sambil nunggu kami berpose, tuh yang di atas fotonya, ngobrol and bercanda. Temenku yang dari Situbondo mengajakku taruhan, dia bilang kalo di atas gunung Bromo kami berdua harus membuka baju kami, siapa yang kuat menahan dingin maka dia yang akan menang, siapa yang kalah harus membelikan yang menang bakso. Wahahaha...kutrima tantangannya, nah kalo temenku yang satu ini sering banget ngajakin aku taruhan, hasilnya gak mesti, kadang aku yang menang kadang dia yang menang. Wes pokoknya seru kalo punya temen kayak dia, malah sekarang aku dan dia jadi sahabat, dia sudah aku anggap sebagai saudaraku.

Jam sudah menunjukkan jam 9 malam, kami segera meluncur dan menjemput teman kami yang masih kerja, rasanya mendebarkan karna ketika temenku masuk, ada teman kami yang mengikuti lalu kami segera tancap gas. Pokoknya seru banget film aksi aja kalah, pokoknya menjemput teman kami yang masih kerja itu seperti menjemput putri yang diserang penjahat, pokoknya seru deh gak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Kami brangkat menuju ke Bromo banyak kejadian yang menimpa kami, macam-macam deh dari aku yang muntah di tengah jalan, yang aku ingat kat-kata temenku yang mengatakan aku bakalan kalah di Bromo nanti, aku katakan ama dia kita lihat aja nanti kataku, pemenangnya tidak bisa ditentukan sekarang tapi nanti. Ada juga kami berhenti di salah satu tempat yang bukan pemberhentian sebenarnya, untungnya ada pegawai dari Bromo yang membantu kami, akhirnya kami masuk ke pemberhentian yang sesungguhnya. Kami ternyata ditipu dengan orang sekitar yang menyatakan bahwa ini adalah pemberhentian yang sebenarnya kalo kami masuk nanti kami akan di tangkap petugas, karna kami tidak tau dan baru pertama kali ke Bromo kami nurut saja, lalu ada petugas asli dan membantu kami.

Kami bruntung ada yang mbantu kami, aku khawatirnya ada yang ketipu sama seperti kami, gipula di tempat pemberhentian itu kan ada warung, tempat nginap bahkan penyewaan mobil. Bayangkan aja kalo yang ketipu banyak, tempat pemberhentian palsu itu pasti untungnya banyak. Pokoknya ketika mau ke Bromo hati-hati jangan sampai ada yang tertipu lihat baik-baik apakah itu tempat yang pas tuk pemberhentian atau tidak, jangan sampai anda ketipu, alright???

Kami bersiap naik ke atas tuk jalan kaki, sambil siap-siap kami foto dulu hehehe


Kami sampai juga ditempat pemberhentian yang sebenarnya, sambil siap-siap kami action dulu di kamera, kalo lo gak percaya lihat aja gambarnya di atas. Maaf ya agak burem, gak papa lah yang penting kan gantengku gak luntur hehehehehe...

Kami lalu berjalan kaki ke atas, awalnya sih kami nyantai aja, kami bisa becanda, crita banyak hal, lama-lama terasa gak enak, karna cuaca yang tambah dingin, capek, dll. Waktu trus berjalan sampai kami melewatkan moment Sunrise, pokoknya kami kapok nanti kalo datang ke Bromo kami bakal nyewa kendaraan tuk naik ke atas. Untungya ada pick up yang mau nganter kami ke atas tempat ngliyat view Bromo.
Kami berpose di pick up yang nganter kami maaf ya kalo gak jelas soalnya ni dalam kondisi pick upnya jalan

Ketika jalan kami berpose tuh lihat fotonya di atas, hahahahah...pokoknya seru deh wat pengalaman. Kami bisa merasakan udara yang segar di sana yang lucu waktu kami sampai di atas baik gue tunjukkan foto-foto kami di atas. Jangan pada takjub ya hehehehehe...

Nih pose kami di tempat view pemandangan Bromo

Kalo ini pose kedua keren kan coy

HAHAHAHA... keren kan gaya kami, eh salah maksudnya di Bromo, wes parah temenku yang ngajak taruhan dia nyerah duluan kenapa kog gitu? Soalnya udara di sana dingin banget, dia teriak-teriak dan marah-marah, kalo aku mah tenang aja, dikira anak-anak aku gak kedinginan padahal mah gua sangat kedinginan. Alhasil gua pemenangnya karna dia menyatakan menyerah sebelum berperang, aku sangat senang, lumayan nih besok gua makan bakso gratis HOHOHOHO....

Aku ingat kami makan bakso panas, tapi malah rasanya dingin, minum teh panas juga sama, dingin coy gak ada efeknya. Aku coba pegang tempat bakso yang panas gak ngefek coy, wah bener-bener tempat ini dingin banget, apalagi airnya BRRRRR dingin bangetz ngalah-ngalahin es. Setelah kami puas di atas kami menyewa Pick up tuk turun, masuk mobil lalu pulang ke Malang, dalam perjalanan kami tidur dengan pulas termasuk aku. Kami nyampai di malang jam 11 siang, aku langsung gak masuk hari minggu padahal toko sedang rame.

Besoknya kami yang ke Bromo kena sanksi dari bos, dan kami semua ketauan ke Bromo. Untuk yang dirumah, jangan di tiru ya caraku ini. Saya share cuma ingin berbagi pengalaman aja ke Bromo, gak ada maksud tuk ngajari mbolos kerja atau berbohong, OK.


About The Author:

Syaiful Anwar [Co-Author of this Blog]

Arema tulen yang bercita-cita jadi orang sukses, mengejar cita-citanya yang tinggi dengan kemauan kuat bagai baja yang tebal.


Let's Get Connected: Twitter | Facebook | Google Plus| Instagram

0 comments:

Post a Comment

Feel free to ask if you have any questions..
Don't forget to thick "Notify me" so you can know when I'm answer your question later..
Or you also can bookmarking this post..

Thank you :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More